DPO Apersi Siapkan Munaslub Paska Deadlock | Property & Bank
Saturday , 16 December 2017
Home / Breaking News / DPO Apersi Siapkan Munaslub Paska Deadlock

DPO Apersi Siapkan Munaslub Paska Deadlock

Suasana Munas Apersi V 2016

Suasana Munas Apersi V 2016

BERITA PROPERTI – Musyawarah Nasional Asosiasi Pengembang Perumahan dan Permukiman Seluruh Indonesia (Munas Apersi) ke-V yang berlangsung di Hotel Kartika Chandra, Jakarta yang digelar akhir minggu lalu masih menyisakan kebuntuan.

Pasalnya, sekitar 12 dewan pengurus daerah (DPD) memprotes pelaksanaan munas karena dianggap banyak melanggar AD/ART organisasi sehingga memutuskan keluar ruang sidang (walk out) saat agenda laporan pertanggungjawaban pengurus periode 2013-2016.

Permasalahan ini direspon oleh Ketua dewan pertimbangan organisasi (DPO) Apersi, Fuad Zakaria. Menurutnya, kejadian ini sangat disayangkan dan ini menjadi tugas DPO untuk menyelesaikannya karena saya juga sebagai pendiri Apersi.

Lebih jauh dari awal Munas Fuad sudah melihat ada keganjilan karena ada salah satu calon yang sebenarnya tidak bisa ikut pemilihan bisa diterima oleh panitia penjaringan atau pun dewan pengurus pusat (DPP) Apersi. “Calon ini masih kena hukuman dan dicabut haknya dari kepengurusan dan seharusnya dimaafkan dulu baru bisa maju cadi calon ketua umum. Ini ada aturannya dalam AD/ART,” terang Fuad.

Berdasarkan Pasal 18 Ayat 1 (F) AD/ART Apersi disebutkan persyaratan caketum untuk dapat dipilih sebagai Ketua Umum DPP Apersi harus tidak pernah dikeluarkan dari kepengurusan di DPP maupun DPD baik karena alasan pelanggaran AD/ART, peraturan organisasi, serta ketentuan organisasi lainnya.

Selain itu ada kesalahan dalam proses munas, pimpinan sidang itu seharusnya ada 5 namun saat mau pemilihan tinggal dua orang. Fuad menjelaskan, ini tak sah, ini kesalahan dalam proses munas namun munas dan pemilihan terus berjalan padahal prosesnya tidak benar.

“Komunikasi antara peserta munas dan pimpinan sidang tidak berjalan dalam menyampaikan aspirasinya. Komunikasinya monolog antara peserta dan pimpinan sidang, makanya sebagian DPD walkout,” imbuh Fuad.

Saat ini sudah 8 DPD  Apersi yang minta munas diulang dan rencananya DPO akan terus berkordinasi dan mengakomodir berbagai masukan yang ada sehingga memang layak dilakukan munas. Sementara itu Yunus Genda DPD Apersi Sulsel melihat kondisi munas ini memang buntu karena berjalan tidak semestinya dan bersifat monolog.

“Banyak keganjilan dan tak sesuai aturan organisasi dan kita tidak nyaman mengikuti munas. Sehingga kita memilih untuk walkout dan meneruskan permasalahan ini kepada DPO. Menurut AD/ART, Pasal 19 dan Pasal 20, jika terjadi deadlock akan diambilalih oleh DPO. Bisa saja nanti digelar Munaslub,” tegas Yunus.

Berdasarkan AD/ART, kondisi seperti ini sudah selayaknya DPO melakukan munas kembali dibawah kendali DPO. “Untuk itu saya berharap, kisruh ini tidak belanjut dan paling lama akan dilakukan pada Juli 2017 dan ini sesuai amanah AD/ART, dilakukan paling lama 6 bulan dari sekarang,” ucap Fuad.

Share artikel ini dengan teman

Tinggalkan Komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*