Saturday , 20 April 2019
Home / Breaking News / Tingkatkan Keamanan, Komite K2 Lakukan Pemeriksaan Gedung di Jakarta

Tingkatkan Keamanan, Komite K2 Lakukan Pemeriksaan Gedung di Jakarta

Gedung-gedung di Jakarta, rutin dilakukan pengecekan

UMUM – Komite Keselamatan Konstruksi (Komite K2) telah ditugaskan untuk melakukan pengecekan bangunan gedung bertingkat di Provinsi DKI Jakarta. Pemeriksaan bertujuan untuk meningkatkan keamanan, keselamatan dan kenyamanan bagi para penghuni dan masyarakat melalui pemeriksaan kelaikan pengelolaan bangunan gedung.

Pemeriksaan juga merupakan tindak lanjut hasil evaluasi beberapa peristiwa kegagalan bangunan dan kegagalan pengelolaan bangunan seperti runtuhnya selasar di Gedung Bursa Efek Indonesia, kebakaran Gedung Kementerian Perhubungan dan Mall Taman Anggrek akibat kebocoran gas.

Direktur Jenderal Bina Konstruksi Kementerian PUPR Syarif Burhanuddin yang juga Ketua Komite K2 mengatakan bahwa Komite K2 telah membentuk Tim Pemeriksaan Gedung di Provinsi DKI Jakarta yang diketuai oleh Prof. Rizal Z. Tamin dari Institut Teknologi Bandung (ITB) dengan anggota dari Kementerian PUPR, Dinas Cipta Karya, Tata Ruang dan Pertanahan Provinsi DKI Jakarta, Perguruan Tinggi dan Asosiasi.

BACA JUGA :   55 Tahun Mahakarya Panasonic untuk Indonesia

“Gedung yang diperiksa meliputi apartemen dengan tinggi 8 lantai atau lebih, khususnya untuk apartemen kelas menengah ke bawah, gedung perkantoran dengan tinggi 8 lantai atau lebih, dan berumur lebih dari 8 tahun dan gedung pusat perbelanjaan yang berumur lebih dari 10 (sepuluh) tahun,” kata Syarif dalam jumpa pers di Kantor Kementerian PUPR, Jakarta, Senin (1/4).

Turut hadir Direktur Bina Penyelenggaraan Jasa Konstruksi Ditjen Bina Konstruksi yang juga Sekretaris Komite K2 Putut Marhayudi, Ketua Tim Pemeriksaan Bangunan Gedung DKI Prof. Rizal Z. Tamin, Sekretaris Tim Brawijaya, Anggota Tim Prof. Suprapto dan Direktur Bina Penataan Bangunan Ditjen Cipta Karya Diana Kusumastuti selaku anggota tim.

BACA JUGA :   SCG Kenalkan KIA dan Cotto Terbaru Di Keramika 2016

Pemeriksaan kelaikan pengelolaan bangunan gedung ditinjau dari 3 (tiga) unsur kesiapan pengelolaan bangunan, yaitu Pertama, komitmen organisasi dalam pengelolaan gedung. Kedua, pemeriksaan perizinan penggunaan gedung mulai dari Sertifikat Laik Fungsi (SLF), keberadaan izin teknis, dan kelengkapan dokumen pendukung (AMDAL, as-built drawing, IMB dan perubahannya, laporan kajian teknis persiapan SLF, serta audit gedung terhadap bencana.

Ketiga adalah kondisi aktual pengelolaan bangunan gedung yang meliputi aspek kesesuaian fungsi dan persyaratan tata bangunan, aspek keselamatan, aspek kesehatan, aspek kemudahan, dan aspek kenyamanan. Masing-masing unsur memiliki bobot nilai. “Sistem penilaiannya berada pada rentang 0-100 yang terbagi menjadi 5 kategori yakni tidak patuh, kurang patuh, cukup patuh, patuh dan sangat patuh,” ujarnya.

BACA JUGA :   Meikarta Tersandung Kasus Suap, Saham Lippo Group Rontok

Syarif mengatakan, sesuai dengan penugasan Menteri PUPR, tim diberi waktu selama 90 hari untuk melakukan pemeriksaan bangunan gedung di Provinsi DKI Jakarta yang termasuk dalam kriteria. “Total ada sekitar 168 bangunan di DKI Jakarta yang akan diperiksa dan hasilnya akan dilaporkan kepada Menteri PUPR. Kami juga terbuka jika ada usulan dari masyarakat untuk pemeriksaan gedung” ujarnya.

Ketua Tim Pemeriksaan Bangunan Gedung Rizal Z. Tamin mengatakan telah melakukan pemeriksaan terhadap tiga sampel bangunan  yakni Gedung Mix-Used Grand Indonesia, Blok M Plaza, dan Apartemen Rajawali. “Pemeriksaan hari ini (1/4) dilakukan terhadap Gedung Bina Marga dan Gedung Cipta Karya Kementerian PUPR dan dilanjutkan gedung perkantoran swasta dan apartemen untuk masyarakat berpenghasilan menengah ke bawah lainnya,” ujarnya.

Check Also

BCA Dinobatkan Sebagai The World’s Best Banks 2019 versi Forbes

INFO PERBANKAN – PT Bank Central Asia Tbk (BCA) dinobatkan sebagai The World’s Best Banks …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Telah Terbit Edisi Terbaru

Majalah Property&Bank
Edisi. 158

Pesan Sekarang!
close-link