Thursday , October 1 2020
Home / Nasional / Hukum / Pamen Polda Kalbar diduga terkait sindikat narkoba internasional

Pamen Polda Kalbar diduga terkait sindikat narkoba internasional

Pamen Polda Kalbar diduga terkait sindikat narkoba internasional
Pamen Polda Kalbar diduga terkait sindikat narkoba internasional

Pontianak (ANTARA News) – Dua anggota Kepolisian Daerah Kalimantan Barat yang ditahan Polis Di Raja Malaysia (PDRM) di Kuching pada Jumat (29/8) diduga terlibat dalam jaringan sindikat internasional.

Namun Kepala Polda Kalbar Brigjen Pol Arief Sulistyanto di Pontianak, Minggu, mengatakan masih menunggu info lanjutan dari kasus tersebut yang kini ditangani Polis Bukit Aman Kuala Lumpur, Malaysia.

“Yang jelas, apa yang terjadi betul-betul menciderai apa yang telah dilakukan Polda Kalbar dalam membenahi institusi,” kata Kapolda Kalbar saat jumpa pers di Mapolda.

Ia dalam jumpa pers tersebut didampingi Wakapolda, Irwasda para direktur dan sejumlah kapolres.

“Ini menunjukkan keseriusan kami dalam menyikapi kasus ini,” katanya menegaskan.

Ia menuturkan kronologis dari tertangkapnya dua anggota Polda Kalbar tersebut. Pada Jumat (29/8) sekitar pukul 19.30 WIB, ia tengah dalam perjalanan menuju Singkawang dari Mempawah.

Kemudian, ia mendapat telepon dari perwira penghubung Polri di Kuching bahwa sekitar pukul 15.15 waktu setempat, PDRM menangkap tiga orang di salah satu hotel.

Penangkapan tersebut merupakan pengembangan kasus dari ditangkapnya seseorang oleh polisi di Kuala Lumpur International Airport.

Pelaku berencana mengirim barang ke Kuching. Polisi setempat kemudian membawa pelaku ke Kuching untuk menunjukkan dan menemukan pihak yang dituju.

Berdasarkan informasi itu, dua dari yang ditahan di Kuching adalah anggota Polda Kalbar. Satunya perwira menengah dengan pangkat AKBP yang pernah bertugas sebagai Kasubdit III Ditres Narkoba bernama Idha Endri Prastiono, sedangkan satu lagi Bripka MH Harahap, anggota Polsek Entikong.

Ia lalu melapor ke Kapolri dan meminta izin untuk mengirim tim dari Polda Kalbar ke Kuching pada Sabtu (30/8).

Tim yang dipimpin Wakapolda Kalbar itu beranggotakan Direktur Reserse Narkoba dan Kapolsek Entikong.

“Mereka bertemu dengan pihak PDRM dan penanganan kasusnya ada di Polis Bukit Aman Kuala Lumpur,” kata dia.

Pihaknya pun belum tahu penanganan lanjutan dari kasus tersebut.

Check Also

Progam KOTAKU Tingkatkan Kualitas Permukiman 3 Kabupaten di Sulsel

NASIONAL – Dalam rangka memitigasi dampak sosial dan ekonomi akibat Pandemi COVID-19, Kementerian Pekerjaan Umum …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 173

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
cover majalah
close-link