Monday , August 10 2020
Home / Breaking News / Pandemi COVID-19 Merubah Pola Kebiasaan dan Perilaku Dunia Usaha

Pandemi COVID-19 Merubah Pola Kebiasaan dan Perilaku Dunia Usaha

Perilaku dunia usaha akan berubah jika pandemi Covid-19 berakhir

NASIONAL – Memasuki bulan keempat di tahun 2020, iklim bisnis tanah air sedang lesu karena wabah pandemi COVID-19 yang sedang merebak. Sektor industri manufaktur, industri retail, wisata, perhotelan, penerbangan, dan lainnya terkena dampaknya. Bahkan, Sri Mulyani mengatakan bahwa dampak ekonomi yang berasal dari pandemi Virus COVID-19 lebih kompleks dibandingkan krisis yang pernah menimpa Indonesia pada tahun 1997-1998 dan 2008-2009.

Lalu, dimasa krisis seperti ini, muncul pertanyaan bagaimana agar tetap bertahan ditengah gempuran ketidakpastian? Memang, perubahan yang terjadi memberikan efek yang besar terhadap konsumen dan produsen. Dampak-dampak tersebut tampak dari kebiasaan sehari-hari, di tempat kerja, dan penggunaan teknologi yang meningkat.

BACA JUGA :   MAS Group Kembali Luncurkan Rumah Bersubsidi

Orang-orang yang awalnya kerap mengunjungi kafe, restoran, dan tempat-tempat perbelanjaan, kini lebih memilih untuk berbelanja, membeli makanan dan minuman via online. Hal ini turut terlihat dari meningkatnya penggunaan layanan pesan antar online selama wabah virus ini berlangsung dengan menggunakan berbagai layanan online.

Para pengusaha di bidang food and beverage melihat hal ini sebagai pilihan alternatif untuk mendapatkan omzet. Mereka menjual produk mereka secara online serta membuat promo-promo menarik yang diumbar lewat sosial media.

BACA JUGA :   Perwiranusa Bangun Hunian Terjangkau Yang Layak Huni dan Layak Investasi

Orang-orang juga lebih memilih untuk menggunakan pembayaran digital untuk urusan pembayaran. Selain lebih praktis, pembayaran digital juga menghindarkan mereka dari resiko penularan virus lewat uang tunai.

Selepas wabah COVID-19 berakhir, dunia akan merasakan perubahan yang besar dalam berbagai macam aspek, terutama bisnis. Penerapan teknologi digital dirasa menjadi sebuah hal yang hukumnya wajib untuk dilakukan.

BACA JUGA :   Selesai Dibangun, Opus Park Sentul City Mulai Dipasarkan

Melihat fenomena ini, Jeremy Limman selaku CEO Paper.id berpendapat bahwa, wabah COVID-19 ini tidak hanya akan berdampak pada masyarakat dan kaum kesehatan. Semua bisnis di berbagai sektor, besar maupun kecil, akan menerima dampak secara langsung dan tidak langsung.

“Bagi perusahaan besar atau yang sedang di atas angin saat wabah ini pun harus siap untuk menunjukkan sikap altruisme dalam membantu rekan bisnis mereka untuk mencegah krisis sistemik. Dan tentu semua bisnis sudah harus menyiapkan rencana kontingensi dalam menghadapi krisis pandemi masa depan dari segi digitalisasi proses bisnis, merencanakan cash flow yang lebih kuat dan memperkuat rantai pasokan,” ujar Jeremy.

BACA JUGA :   Veranda Restaurant, Lezatnya Norwegian Salmon

Menurut Jeremy, bukan tidak mungkin akan terjadi perubahan pola kebiasaan di masa depan dimana, hal ini mempengaruhi banyak aspek seperti dunia usaha. Hal ini bisa menjadi sebuah fenomena yang mendorong munculnya pola kerja baru dengan berpusat pada software atau artificial intelligence sebagai dampak dari perubahan zaman.

Check Also

rumah khusus

Pengembang Minta Relaksasi, Bank Tegaskan Tidak Ada Pengetatan KPR

BERITA UTAMA – Indonesia masih berpeluang untuk mencatatkan pertumbuhan ekonomi positif di tengah pertumbuhan ekonomi …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 172

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link