Sekolah Daring Baik Untuk Anak Usia Dini

Sekolah Online Akubisa khusus anak usia 2-6 tahun

0
Mazaya Amania, influencer cilik yang memanfaatkan sekolah daring

INSPIRASI – Sejak 16 Maret 2020 lalu, pemerintah mengeluarkan kebijakan agar sekolah-sekolah menggelar kegiatan belajar-mengajar secara daring, atau dikenal dengan singkatan PJJ (Pembelajaran Jarak Jauh). Hal ini adalah salah satu usaha untuk mengatasi penyebaran virus Corona (COVID-19).

Virus ini menular sangat cepat dan telah menyebar hampir ke semua negara, termasuk Indonesia, hanya dalam waktu beberapa bulan saja. Sehingga WHO pada tanggal 11 Maret 2020 menetapkan wabah ini sebagai pandemi global.

Hal tersebut membuat beberapa negara menetapkan kebijakan untuk memberlakukan lockdown dalam rangka mencegah penyebaran virus corona. Di Indonesia sendiri, diberlakukan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) untuk menekan penyebaran virus ini. Karena Indonesia sedang melakukan PSBB, maka semua kegiatan yang dilakukan di luar rumah harus dihentikan sampai pandemi ini mereda. Bersamaan dengan pembatasan skala kegiatan, vaksinasi digencarkan.

Namun, setelah hampir dua tahun dihadapi oleh pandemi, terjadi pergeseran di dunia pendidikan yang cukup signifikan di Indonesia, juga di negara-negara lainnya. Sekolah online yang diciptakan untuk menjadi solusi saat terjadinya pandemi agar anak-anak dapat terus mengenyam pendidikan sekolah, sekarang berpeluang dilanjutkan.

Bahkan di beberapa sekolah umum yang sudah mulai melakukan aktivitas pembelajaran tatap muka, beberapa orangtua siswa lebih memilih melanjutkan metode daring untuk pendidikan anaknya.

Seperti dilansir oleh weforum.org, secara global, sekolah online berpeluang untuk dilanjutkan setelah pandemi. Salah satu situs berita online Amerika Serikat nytimes.com mengungkapkan, distrik-distrik di Amerika Serikat tengah berlomba untuk mendirikan sekolah daring yang lengkap dan terbaik untuk siswa-siswanya. Dengan kurikulum sama seperti sekolah pada umumnya, ijazah lengkap, sekolah daring semakin diminati.

Bahkan sebelum COVID-19, weforum.org mencatat sudah ada pertumbuhan dan adopsi yang tinggi dalam teknologi pendidikan, dengan investasi edtech global mencapai US$18,66 miliar pada tahun 2019 dan pasar keseluruhan untuk pendidikan online diproyeksikan mencapai $350 miliar pada tahun 2025. Baik itu aplikasi bahasa, les virtual, alat konferensi video, atau perangkat lunak pembelajaran online, telah terjadi lonjakan penggunaan yang signifikan sejak COVID-19.

Di Indonesia sendiri, fenomena sekolah online sudah mulai bermunculan. Mulai dari sekolah online yang bergerak di spesifik ilmu seperti kursus Bahasa Inggris online, juga ada sekolah online khusus PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini).

Salah satunya Sekolah Online Akubisa, yang mengkhususkan untuk pendidikan anak usia 2-6 tahun dengan menggunakan Bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar dan mengeluarkan ijazah resmi untuk dapat digunakan saat mendaftar ke sekolah dasar.

“Dalam memilih sekolah untuk anak, kita makin memiliki berbagai pilihan metode dan kurikulum belajarnya, apapun selalu ada plus minus dari tiap pilihan,” ungkap Samanta Elsener, M.Psi, Psikolog Anak dan Keluarga dalam Live Podcast Akubisa: BRIGHTER FUTURE FOR ONLINE GENERATION, Jumat (12/11), pukul 15.00-16,30.

Sekolah online adalah pilihan yang baik untuk pendidikan anak usia dini. Selain aman karena kegiatan belajar dilakukan di rumah dan didampingi orangtua, juga masa keemasan anak (golden age 0-5 tahun) dapat dimaksimalkan dengan belajar dibimbing guru di sekolah online.

“Pastikan kita tahu apa yang dibutuhkan oleh anak, dengan mengenali karakter dan kebutuhan anak dalam belajarnya. Karena pendidikan anak usia dini merupakan satu hal yang penting untuk pengembangan kemampuan kognitif anak di mana menjadi pintu gerbang utama untuk pendidikan selanjutnya,” tambah Samanta.

Hal ini diamini oleh Mazaya Amania, influencer cilik yang memiliki banyak pengikut di instagram dan tiktok di akun @mazayaamania. Di usianya ke-5 tahun, Mazaya sudah lancar bicara dan rajin memproduksi konten bersama kedua orangtuanya. Mazaya sejak kecil sudah disekolahkan daring oleh sang Mama dan memang kecerdasannya terbukti lebih daripada anak seusia Mazaya.

Bahkan Mazaya Amania sudah menjadi narasumber di beberapa acara parenting, salah satunya menjadi bintang tamu di Podcast Akubisa. “Aku suka menggambar,” ungkap anak itu dengan polos dan ceria.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa rata-rata, siswa mempertahankan materi 25-60% lebih banyak saat belajar online dibandingkan dengan hanya 8-10% di ruang kelas. Hal ini sebagian besar karena siswa dapat belajar lebih cepat secara online; e-learning membutuhkan 40-60% lebih sedikit waktu untuk belajar daripada di ruang kelas tradisional karena siswa dapat belajar dengan kecepatan mereka sendiri, kembali dan membaca ulang, melewatkan, atau mempercepat melalui konsep yang mereka pilih. Sekolah Online Akubisa yang berafiliasi dengan Sunnyville Preschool, menjawab kebutuhan pendidikan bagi anak usia dini dan menjadi fenomena baru di dunia edukasi Indonesia.

Sekolah daring untuk anak usia 2-6 tahun, menyediakan pendidikan formal dengan sistem online. Kehadiran guru di saat pembelajaran, lembar pelajaran yang dibagikan kepada siswa, dan menggunakan Bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar. Sekolah Online Akubisa hadir tanpa uang pangkal dan SPP yang terjangkau, Rp 350.000 per bulan.

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 182

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link