Setara Dengan Internasional, Gaji Insinyur Indonesia Sudah Standar Dunia

0
Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia (PII), Heru Dewanto

UMUM – Standar gaji insinyur di Indonesia sudah setara dengan insinyur asing, berdasarkan standar kompetensi skala internasional.

“Kesetaraan ini harus terus dijaga, sejalan dengan kompetensi seorang insinyur profesional di Indonesia. Insinyur profesional harus ditingkatkan seiring dengan era revolusi industri yang membuat dunia berubah dengan cepat,” ujar Ketua Umum Persatuan Insinyur Indonesia (PII), Heru Dewanto dalam keterangan tertulis kepada propertynbank.com.

PII, kata Heru, sebagai otoritas keinsinyuran Indonesia telah menuntaskan terobosan berupa tahapan rantai nilai keinsinyuran (engineer value chain) yang membuat insinyur Indonesia kini setara dengan insinyur dunia. Rantai nilai keinsinyuran itu mulai dari gelar sarjana teknik, program pendidikan profesi insinyur, sertifikasi insinyur profesional, gelar penyetaraan insinyur indonesia dengan insinyur internasional, dengan terdaftar di ASEAN dan APEC Engineer Register.

[irp]

“Dengan rantai nilai keinsinyuran tersebut, hingga mei 2021 PII telah berhasil meningkatkan kualitas capaian Insinyur Profesional Pratama (IPP), Insinyur Profesional Madya, dan Insinyur Profesional Utama (IPU),” tegas Heru.

Fokus pengelolaan disiplin teknik keinsinyuran, imbuh dia, meliputi kebumian dan energi, rekayasa sipil dan lingkungan terbangun, industri, konservasi dan pengelolaan sumber daya alam, pertanian dan hasil pertanian, teknologi kelautan dan perkapalan, aeronotika dan astronotika.

[irp]

Sementara itu, tujuh bidang teknik mengemban amanat untuk nilai tambah dan hasil guna, yaitu bidang pendidikan dan pelatihan teknik/teknologi; penelitian, pengembangan, pengkajian, dan komersialisasi; konsultasi, rancang bangun, dan konstruksi; teknik dan manajemen industri, manufaktur, pengolahan, dan proses produk; dan eksplorasi dan eksploitasi sumber daya mineral. Lalu, penggalian, penanaman, peningkatan, pemuliaan sumber daya alami dan sumber daya mineral dan hayati, serta mendorong pembangunan, pembentukan, pengoperasian, dan pemeliharaan aset.

“Amanat di atas adalah terobosan untuk meningkatkan daya saing, kompetensi, dan profesionalisme insinyur Indonesia. Salah satu bentuk peningkatan kompetensi dan profesionalisme dalam sektor kelautan di penguasaan teknologi kelautan adalah kemampuan untuk meningkatkan nilai tambah dan hasil guna potensi kelautan,” pungkas Heru.

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 181

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link