Wednesday , April 21 2021
Home / Breaking News / Terkoneksi Cipali dan Cisumdawu, Proyek Akses Bandara Kertajati Dipercepat

Terkoneksi Cipali dan Cisumdawu, Proyek Akses Bandara Kertajati Dipercepat

Pembangunan ruas tol Akses Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati

DAERAHKementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus mempercepat pembangunan ruas tol Akses Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati yang terkoneksi dengan Tol Cikopo – Palimanan (Cipali).

Akses BIJB  Kertajati menjadi penting untuk mendukung pengembangan segitiga kawasan pertumbuhan ekonomi, yaitu Pelabuhan Patimban di  Kabupaten Subang, Bandara Kertajati di Kabupaten Majalengka, dan kawasan di Bekasi, Karawang, dan Purwakarta sebagai sebuah kawasan industri yang saling terkoneksi dan saling mendukung agar berdaya saing.

BACA JUGA :   Pembangunan Tol Yogyakarta - Bawen Sepanjang 75,8 Km Dimulai

Hal tersebut sesuai arahan Presiden Joko Widodo dalam Rapat Terbatas (Ratas) membahas percepatan proyek Strategis Nasional (PSN) Patimban pada Selasa, 22 September 2020 lalu. Presiden menginstruksikan kepada Menteri PUPR Basuki Hadimuljono agar memonitor dan memastikan penyelesaian pembangunan jalan tol yang menghubungkan antara Kertajati dengan Bandung, Jawa Barat, dapat beroperasi akhir tahun 2021 atau paling lambat 2022.

Pembangunan Akses BIJB Kertajati merupakan penambahan lingkup Jalan Tol Cipali. Jalan tol dengan panjang 3,38 km tersebut akan dibangun tambahan 7 ramp yang akan menghubungkan bandara dengan Jalan Tol  Cikopo – Palimanan (Cipali) dan Cileunyi – Sumedang – Dawuan (Cisumdawu).

BACA JUGA :   Jelang Musda, REI DKI Siapkan Blue Print Jakarta

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, dengan dibangunnya ruas Tol Akses Bandara selama satu tahun ke depan bersamaan dengan target rampungnya pembangunan Jalan Tol Cisumdawu pada akhir tahun 2021, diharapkan akan mendukung konektivitas menuju ke Bandara sehingga berkontribusi mengembangkan kawasan Kertajati.

“Dengan rampungnya Jalan Tol Cisumdawu nanti dan tersambung dengan ruas tol akses Bandara Kertajati maka akan mengurangi waktu tempuh dari Bandung sekitar 3 jam menjadi 1 jam. Dengan konektivitas yang semakin meningkat maka operasional bandara juga akan semakin meningkat dan kompetitif, sehingga diharapkan bisa menggantikan Bandara Husein Sastranegara di Bandung,” kata Menteri Basuki beberapa waktu lalu.

Pembangunan jalan tol akses menuju BIJB Kertajati yang terkoneksi dengan Tol Cipali dimulai dari KM 158+700. Secara teknis jalan tol utama memiliki 4 lajur untuk dua arah dengan lebar 3,6 meter. Sementara untuk akses ramp memiliki lebar lajur 4 meter yang dilengkapi 2 jembatan.

BACA JUGA :   Sinar Mas Land Raih Pendapatan Rp 1,5 Triliun Di Masa Pandemi

Konstruksi ruas tol ini mulai dibangun sejak kontrak pekerjaan 28 September 2020 dengan masa pelaksanaan 305 hari kalender. Progres pembangunan hingga 20 Desember 2020 telah mencapai 34,72% atau lebih cepat dari rencana sebesar 34,61%. Pembangunannya dilaksanakan PT. Lintas Marga Sedaya selaku pemegang konsesi dan juga PT Pembangunan Perumahan (Persero) dan PT ACSET Indonusa Tbk. selaku kontraktor pelaksana dengan nilaib proyek sebesar Rp 692 miliar.

Keberadaan jalan tol ini diharapkan dapat mempemudah dan mempercepat akses menuju Bandara Kertajati yang saat ini masih menggunakan jalan arteri. Selain itu juga diharapkan dapat meningkatkan konektivitas dan mengembangkan potensi ekonomi kawasan sekitar sekaligus menyediakan kesempatan kerja selama masa konstruksi maupun setelah beroperasi.

Check Also

Ini Dia, Rumah Subsidi Berkualitas Dengan Konsep Syariah

APA KABAR – Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh, Salam Sejahtera. Pembaca setia Majalah Property&Bank di mana saja berada. …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 178

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link