Semester I 2021, Marketing Revenue TRIN Rp 312,8 Miliar

0
Jajaran Komisaris dan Direksi PT Perintis Triniti Properti Tbk

PROPERTIPT Perintis Triniti Properti Tbk (TRIN) mencatatkan marketing revenue sebesar Rp 312,8 miliar di sepanjang semester I-2021.

Marketing revenue perusahaan naik sebesar 212% dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 99,8 miliar. Kontribusi paling besar diperoleh dari proyek Collins Boulevard yang menyumbang pendapatan sebesar Rp 147,8 miliar atau 47,2% dari total marketing revenue perusahaan

Sejak tahun 2020, PT Perintis Triniti Properti Tbk telah menerapkan full aturan PSAK 72, dimana Perseroan belum dapat membukukan pendapatan sebelum terjadi serah terima unit (BAST).  Oleh karenanya, marketing revenue perusahaan tak bisa dicatatkan sepenuhnya dalam laporan keuangan, termasuk laporan keuangan perseroan kuartal I 2021 yang hanya dapat mencatatkan pendapatan dri pendapatan jasa dan pemasaran sebesar Rp 748 juta.

Padahal, perusahaan mencatatkan marketing revenue sepanjang kuartal I-2021 sebesar Rp 193,7 miliar dan semester 1-2021 sebesar Rp. 312,8 milliar yang berasal dari unit yang sedang dibangun yakni proyek Collins Boulevard dan Marc’s Boulevard yang menyumbang sebagian besar pendapatan perseroan. Oleh karenanya, manajemen perusahaan meyakini bahwa secara jangka panjang, performa perusahaan akan lebih gemilang dengan akan dicatatkannya pendapatan ini setelah serah terima.

Ishak Chandra, Presiden Direktur sekaligus CEO Triniti Land mengatakan, bersyukur di saat pandemi Triniti Land masih membukukan Marketing Revenue sebesar Rp. 312 milliar walaupun dengan aturan PSAK 72 masih belum bisa membukukan pendapatan di laporan keuangan.

“Selain itu 2 proyek kami di Lampung dan Sentul juga akan membawa Triniti Land ke level berikutnya karena akan menaikkan Marketing Revenue perusahaan kami kurang lebih 3x dari yang penjualan tahun-tahun sebelumnya,” kata Ishak.

Genjot Proyek Baru
Optimisme ini juga ditunjang dengan proyek-proyek baru perseroan yang akan segera diluncurkan meliputi dua proyek baru yang ada di Sentul dan Lampung serta lokasi-lokasi potensial lainnya. Di Sentul, Bogor, Triniti Land baru saja menandatangani perjanjian kerjasama dengan PT Sentul Golf Utama untuk pembangunan Kawasan perumahan ekslusif dengan potensi Gross Development Value mencapai Rp 14 triliun di kawasan Sentul, Bogor dengan total luas development  sebesar 95 hektare. Proyek ini rencananya akan dimulai di awal 2022 yang akan datang.

Sementara itu, Proyek yang ada di Lampung ini rencananya akan dimulai di akhir tahun ini atau awal tahun depan dengan total Gross Development Value hingga Rp 3,2 triliun. Proyek ini memiliki luas lahan masing-masing 12-13 hektare dan 40 hektare di 2(dua) lokasi premium di Lampung yang direncanakan akan dibangun Kawasan Business & Logistic Park dan Kawasan perumahan kelas atas.

Triniti Land juga akan terus melakukan strategi-strategi terukur untuk mengembangkan lahan baru dengan melakukan kerjasama dan kolaborasi dengan berbagai partner strategis. Ke depan Triniti Land akan memfokuskan pengembangan Transite Oriented Development (TOD), Landed House, dan juga Logistic Park, dan terus mengembangkan diri ke proyek-proyek di luar Jabodetabek yang sedang berkembang.

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 182

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link