Wednesday , October 28 2020
Home / Nasional / Hukum / Terbongkar Investasi Memiles Tiru Skema Ponzi, Modal Rp7 Juta Bonus Pajero

Terbongkar Investasi Memiles Tiru Skema Ponzi, Modal Rp7 Juta Bonus Pajero

barbuk memiles
Barang bukti kasus investasi ilegal melalui aplikasi bernama MeMiles yang diamankan Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Timur. (poto pojokjatim.net)

BERITA HUKUM – Masyarakat kembali dihebohkan dengan kasus investasi ilegal alias bodong, kali ini melalui aplikasi bernama MeMiles. Kepolisian Daerah (Polda) Jawa Timur mengungkapkan investasi bodong ini mempunyai omzet hingga Rp750 miliar.

Ketua Satuan Tugas Waspada Investasi Tongam Lumban Tobing menjelaskan, MeMiles menjalankan investasi bodong dengan berkedok penyedia jasa iklan. Masyarakat diiming-imingi sejumlah keuntungan yang fantastis dengan melakukan top up dana investasi.

BACA JUGA :   Pemilu Lancar, Broker Properti Optimis Bisnis Agen Properti Tumbuh 50 Persen

Tiap member bisa memiliki lebih dari satu akun dan setiap akun harus top up dana mulai dari Rp50 ribu, Rp100 ribu hingga Rp200 juta. Masyarakat download aplikasinya, kemudian top up sejumlah uang untuk dapat bonus tertentu, lalu klik-klik iklan dalam jangka waktu tertentu untuk dapat bonus itu,” jelasnya pada Sabtu (11/1/2020).

Tongam menyebut, investasi melalui aplikasi yang dikelola oleh PT Kam and Kam tersebut, menawarkan bonus dengan harga yang jauh lebih besar dari dana yang setorkan. Di antaranya smartphone dengan top up senilai Rp300 ribu, motor dengan top up Rp3 juta, dan mobil Mitsubishi Pajero dengan top up Rp7 juta.

“Dengan top up Rp7 juta jadi Pajero, itu sangat tidak rasional, bagaimana mungkin Rp7 juta bisa jadi Rp550 juta,” jelasnya. Meski demikian, bonus tinggi seperti mobil Mitsubishi Pajero tersebut ada jumlah kuota tertentu, artinya tidak bisa didapatkan seluruh member secara bersamaan.

BACA JUGA :   Jadi Lapangan Kerja Baru, Alokasi Program Bedah Rumah di Sulteng Ditambah

Artinya sulit dipastikan tranparansi sistem penunjukkan member yang menang mendapatkan mobil itu. “Nggak tahu bagaimana dia (manajemen MeMiles) menyeleksi orang supaya dapet Pajero, ini memang kegiatan-kegiatan yang enggak rasional,” urai Tongam lagi.

Tak hanya iming-iming mobil, bahkan, MeMiles menjanjikan bonus lebih tinggi bisa didapatkan, jika member berhasil merekrut member baru yang sesuai dengan level member perekrut masing-masing. Adapun sistemnya para member baru yang telah bergabung harus melakukan top up dana ke pemimpin di tiap wilayah.

“Diduga ada unsur skema piramida yang digunakan, dan itu dilarang dalam Undang-undang perdagangan,” ujar Tongam. Skema investasi piramida ini pertama kali dicetuskan oleh Charles Ponzi pada 1920. Saat itu, pria berkebangsaan Italia ini mempraktikkan arbitrasi dari kupon balasan surat internasional yang tarifnya berbeda di setiap negara.

BACA JUGA :   M101 Skywheel, Investasi Di Ikon Baru Malaysia

Keuntungan Ponzi dari praktik ini digunakan untuk memenuhi kebutuhan dan investor sebelumnya. Skema ini adalah skema investasi palsu yang membayarkan keuntungan untuk investor dari uang sendiri atau dibayarkan oleh investor berikutnya. Bukan dari keuntungan yang diperoleh individu atau organisasi yang menjalankan operasi ini.

Modus ini, mengiming-imingi investor baru dengan menawarkan keuntungan yang lebih tinggi dibanding investasi lain dalam jangka pendek, dengan keuntungan yang sangat tinggi. Nah, kelangsungan dari keuntungan yang tinggi itu membutuhkan pemasukan dari uang investor baru, ini untuk menjaga skema agar terus jalan.

Selain itu, MeMiles juga tak memiliki lini bisnis yang jelas. Perusahaan ini hanya mencantumkan surat izin usaha perdagangan (SIUP), tapi produk yang diperjualbelikan pun tidak ada. “Rasionalnya, bagaimana mungkin orang yang tidak kita kenal, tiba-tiba bisa membuat kita kaya raya seketika,” pungkas Tongam. (Artha Tidar)

Check Also

Waterfall by Crown Group

Aktifitas Lebih Banyak Dilakukan Di Rumah, Pandemi Pengaruhi Desain Hunian

PROPERTI – Pemerintah dan pelaku industri pengembangan hunian dihimbau untuk memikirkan kembali standar desain bangunan, …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 174

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link