Property & Bank

Tingkat Kepuasan DP Rumah 0 % Rendah ?

 

tingkat kepuasan
Marsda TNI Purn Tumiyo SE dan Mantan Ketua YKPP

Propertynbank :  Koran Harian Republika edisi 12 Februari 2022, pada kolom nasional mengulas tentang “Kepuasan Program Rumah DP 0 Rupiah, Rendah. Pemrov janjikan Perbaikan”. Dalam tulisan tersebut disebutkan bahwa hasil survey tingkat kepuasan hanya sekitar 25,7 %.

Membaca ulasan pada tulisan tersebut, penulis melihat prosentase yang hanya 25,7 % memang itu rendah bahkan tergolong sangat rendah.  Secara logika, sebetulnya para konsumen rumah apalagi untuk para MBR, justru DP 0% itu sangat diharapkan.

Dari pengamatan penulis, kendala yang dihadapi para MBR itu adalah keberatan dengan adanya DP.  Mereka umumnya kesulitan menyiapkan DP untuk KPR, karena awalnya DP itu besarannya 10 %, bahkan KPR Komersial DP minimum 20 %. Namun dengan adanya Program FLPP yang semula DP 5 % saat ini hanya 1%.

Berbicara DP 0%, penulis sudah berulangkali mengulas, karena ASABRI sejak tahun 1984 sudah memulai meng-KPR kan Prajurit TNI-POLRI dengan memberikan Pinjaman Uang Muka tanpa bunga.  Besaran uang muka tidak tanggung-tanggung sampai nilainya 50 % harga rumah.

Penulis sendiri mengalami KPR tahun 1990 dan mendapat BUM (Bantuan Uang Muka) senilai Rp 6,5 juta dan harga rumah Rp 13 juta. Saat pensiun seharusnya dapat santunan dari Asabri sekitar Rp 17 juta. Namun saat itu hanya mendapat Rp 10,6 juta, karena yang Rp 6,5 juta digunakan untuk mengembalikan pinjaman BUM. Dari pengalaman ini penulis pernah menuangkan ide Rumah Gratis untuk PNS, TNI dan Polri (https://www.propertynbank.com/rumah-gratis-untuk-pns-prajurit-tni-polri/), namun ternyata tidak ada lembaga yang mau ikuti Pola Asabri. Asabri pun saat ini justru dilanda kasus yang belum tuntas tuntas.

Kembali ke masalah pokok tentang DP 0 %, penulis masih bertanya-tanya, Kok bisa konsumen dalam KPR tanpa DP, tapi kesannya tidak menarik. Bahkan tingkat kepuasannya rendah, Betulkah ?

Tapi, kalau melihat data, dari Perumda Sarana Jaya dari 967 unit yang sudah akad kredit 885 unit atau 91,52 %.  Selanjutnya  di Kelapa Gading Village dari 780 unit yang akad kredit 710 unit atau 91 %.   Kemudian di Bandar Kemayoran dari 38 unit yang akad kredit 37 unit, termasuk Sentraland Cengkareng dari 149 unit yang akad kredit 138 unit semua diatas 90 % bahkan hampir 100%.

Tingkat Kepuasan 

Satu sisi dari Survey Populi Center yang dilaksanakan awal Februari 2022 dari 600 responden dari 60 kelurahan hasilnya 86 % merasa puas.  Hasil survey sebetulnya kalau didasari politis, hasilnya pasti tergantung siapa yang di survey. Tentunya kalau yang disurvey kelompok yang tidak puas pasti hasilnya rendah, tetapi bagi yang sudah bisa akad kredit tentunya hasilnya akan memuaskan.   Melihat hasil rusun yang dibangun, huniannya sudah diatas 90 % tentunya hasil ini cukup bagus.  Pilpres masih tahun 2024, kelihatannya para Politisi sudah mencuri peluang untuk mengambil hati rakyat.

Harapan penulis para Pengembang lebih mengutamakan bagaimana rakyat bisa memiliki tempat tinggal. Satu sisi Pejabat Pemerintah juga harus mampu menunjukkan janjinya atau programnya.  Sebagai contoh Gubernur DKI, pada saat kampanye dulu, mencanangkan akan membangun 250 ribu unit ternyata baru terwujud 942 unit.

Betulkah cuma 942 unit ? Dari data yang Penulis sebutkan sudah di Perumda Sarana Jaya saja sudah 967 unit, belum tempat yang lain.  Semoga program untuk merumahkan MBR yang dikenal program sejuta rumah,  tidak terpengaruh ulah para Politisi yang menyudutkan program Para Kepala Daerah.

 

Penulis :

Marsda TNI Purn Tumiyo

Pengamat Perumahan

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *