Monday , October 26 2020
Home / Indeks Berita / Peluang di Tengah Pandemi, Buat Alat Promosi Lewat Video Menarik

Peluang di Tengah Pandemi, Buat Alat Promosi Lewat Video Menarik

Bagian III – Buat Alat Promosi Lewat Video Menarik

Buat Alat Promosi Lewat Video Menarik

OPINI – Kita tidak meminta uang, kita melakukan suatu yang halal dan benar. Karenanya jaga kepercayaan itu dengan menawarkan mutu kualitas produk dan komponen jasanya yang selalu harus diperhatikan. Transaksi pembelian, keputusan membeli konsumen berulang, dan loyalitas muncul, hanya terjadi manakala produksi oksitosin di kepala konsumen aktif, yaitu saat mereka percaya. Mungkin awalnya empati, tapi kemudian kedekatan hubungan (engagement) dan kepercayaan menjadi penting untuk keberlangsungannya.

Kemudian, kedua, kita pun tak usah khawatir karena banyak yang berpikiran sama, yaitu melakukan bisnis dan menawarkan yang sama. Mengapa? Karena otak konsumen memang suka yang dia kenal sebelumnya. Sesuatu yang familiar buat mereka. Namun mereka juga butuh sesuatu yang novelty. Suatu yang baru. Karenanya mudah bosan. Artinya mereka sering mencoba-coba produk baru, barang dan jasa yang dibutuhkan.

BACA JUGA :   Bersiap Sambut The New Normal, Pelaku Bisnis Harus Segera Berinovasi

Karena semua yang dipesan ke rumah sifatnya personal, pelayanannya juga harus personal. Hubungan intim menjadi penting untuk dijaga. Jadi pembedaan tidak hanya di kualitas barang atau jasa yang kita tawarkan, namun atribut dan proses pelayanan yang berbeda dan bernilai tinggi bagi konsumen menjadi prioritas. Selanjutnya yang ketiga, tadi mengenai kekhawatiran akan ada banyaknya jumlah produsen atau provider yang menawarkan serupa.

Misalkan kebetulan ‘pemain’ lainnya adalah teman, tetangga atau saudara kita. Di ‘zaman now’ kolaborasi merupakan salah satu kata kunci sukses. Kompetisi yang berdarah-darah sudah ditinggalkan, karena hanya menimbulkan nuansa negatif. Banjir kortisol hanya membuat bodoh otak dan melemahkan sistem imun tubuh manusia. Seperti rasa benci, dendam, depresi, marah, sedih berkepanjangan, dan bentuk-bentuk stres negatif lainnya (distress).

BACA JUGA :   Galang Dana Lewat Akun Youtube, Pegadaian Gelar "Covid-19 Charity Concert"

Kita bisa berkolaborasi dari segala macam aspek. Misal berkolaborasi dalam hal delivery system berbasiskan zona atau wilayah. Jakarta saja sudah dibagi 5 wilayah; Jakarta Pusat, Utara, Selatan, Barat dan Timur. Belum lagi zona lainnya yang mengelilingi Jakarta; Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi. Atau berkolaborasi dalam aspek promosi, seperti; pembuatan eflyer, sistem distribusi promosi di semua kanal media sosial, sistem database bersama, sistem order berbasis online, sistem registrasi online, sistem pembayaran, sistem packaging, warehousing dan storage, dan lain sebagainya.

Dalam berbisnis dari rumah, mumpung intensitas dan peluang kerja dari rumah yang tinggi, kita sebagai produsen seperti penjelasan sebelumnya, harus dapat mengoptimalkan teknologi dan alat bantu yang tersedia di gadget, komputer dan internet. Mungkin bagi generasi yang lebih mudah (digital natives) akan lebih lihai menggunakan dan memanfaatkannya dibanding dengan yang lebih senior (digital immigrants). Namun, jangan khawatir bagi yang senior-senior ini.

BACA JUGA :   Akses Jalan Perbatasan Indonesia-Malaysia di Kalimantan Utara Ditingkatkan

Kemampuan otak manusia untuk beradaptasi sangatlah tinggi. Berdasarkan kajian neurosains dengan neuroplastisitasnya bahwa kemudahan dan kemampuan untuk mempelajari sesuatu hal yang baru itu ada di setiap usia, sepanjang hidup manusia. Hanya kita yang harus memberikan perintah kepada otak dengan keyakinan bahwa kita bisa dan harus mau mencoba. Bila kita paksakan dan terus dilatih, creating new synapses (hubungan antar neurons, sel-sel otak) akan menebalkan neural pathways kemampuan kita menggunakan teknologi tadi.

Dalam pemanfaatan dan penggunaan teknologi, kabar baiknya juga konsumen telah terbiasa. Memasarkan via koneksi internet ini memudahkan jualan. Bayangkan, faktanya semua orang sekarang ini memegang gadget. Berbagai macam aplikasi software konsumen menggunakannya. Mungkin ada jutaan mobile application yang bisa diunduh, baik yang gratis maupun yang berbayar. Apalagi sekarang zaman now, jamannya open sources. Orang malah berlomba-lomba berbagi gratis dibanding berbayar.

BACA JUGA :   Desain Bangunan TK Unik Dari Negeri Sakura

Banyak pilihannya. Kembalikan nature-nya otak pelanggan dalam menawarkan sesuatu produk kita. Dalam perilaku konsumen mengambil keputusan, mereka lebih menyukai menggunakan otak reptil, otak kadal, atau otak buayanya. Artinya mereka lebih cenderung memilih yang simple, warna-warni cemerlang. Menyukai gambar menarik dibanding membaca yang panjang-panjang. Video atau gambar bergerak lebih disukai. Audio visual ini harus kita perhitungkan dan optimalkan dalam merancang kreativitas promosi dan penawaran suatu produk.

Durasi video yang singkat, jangan panjang-panjang. Karena lucunya, perlu dicatat; otak konsumen juga ternyata pada dasarnya malas dan pelit. Malas adalah bagian efisiensi penggunaan energ listrik otak mereka berpikir. Selain durasi video, texting-nya juga jangan kepanjangan. Namun video lebih disukai, karena mereka pelit kalau bisa diunduhnya pakai wifi di rumah. Atau menggunakan pulsa smartphone dengan paket murah. Jadi file videonya jangan besar-besar. Dikompresi tapi masih enak untuk dinikmati gambar dan kualitas suara yang masih jelas.

Di sinilah seninya, selain menjaga keseimbangan familiarity dan novelty, juga menjaga keseimbangan kualitas pesan (texting & audio visual) dengan biaya komunikasi yang murah. Selain durasi, besaran ukuran file, kreatif desain yang menarik, satu lagi yang penting; gaya komunikasi pun juga disesuaikan dengan target audiens yang dituju. Gaya komunikasi konvensional dan digital pun banyak pembedaannya. Kederhanaan dalam bertransaksi juga perlu dipikirkan. Komunikasi yang efektif, ukurannya tidak hanya pesan penjelasan fitur dan benefit produk kita sampai ke konsumen. (Bersambung Bagian IV).

Oleh: Bambang Iman Santoso, Neuronesia Community

Check Also

Pahala BTN

Jalankan Strategi Dengan Tepat, Laba Bank BTN Kuartal III/2020 Naik 39,72%

INFO PERBANKAN – Mengakhiri kuartal III/2020, PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. mencatatkan prestasi sangat …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 174

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link