Friday , October 23 2020
Home / Breaking News / Ditengah Wabah Corona, Kinerja Emiten BSDE dan SMRA Tetap Cemerlang

Ditengah Wabah Corona, Kinerja Emiten BSDE dan SMRA Tetap Cemerlang

BSDE
PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) dengan proyek terbesar BSD City

BERITA PROPERTI – Ditengah kepungan badai wabah Corona yang mendunia, Emiten properti PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) dan PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) mencatat kenaikkan harga saham, pada perdagangan Jumat (27/03/2020), karena kinerja perusahaan yang bagus pada tahun lalu.

Perusahaan properti PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) dan PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) mencatatkan kinerja keuangan yang ciamik pada tahun lalu. Alhasil, harga saham kedua emiten tersebut meroket pada hari ini, Jumat (27/3). BSDE mencatat laba bersih sepanjang tahun lalu mencapai Rp 2,79 triliun atau tumbuh hingga 115,8%.

BACA JUGA :   Baru Diluncurkan, Mega Residence I Laris Manis

Hasil ini lebih baik dibandingkan dengan 2018 sebesar Rp 1,29 triliun. Pertumbuhan yang pesat itu disumbang oleh naiknya pendapatan usaha perusahaan. Sepanjang 2019, BSDE membukukan pendapatan senilai Rp 7,08 triliun atau tumbuh 6,6% dibandingkan tahun sebelumnya Rp 6,62 triliun.

Kontribusi pendapatan perusahaan dari penjualan tanah dan bangunan yang meningkat Rp 5 triliun atau tumbuh 11,9% secara tahunan dari Rp 4,47 triliun. Selain itu, BSDE menjalankan beberapa aksi korporasi pada tahun lalu, di antaranya penjualan kepemilikan saham di PT Plaza Indonesia Realty Tbk (PLIN).

BACA JUGA :   Mansion 8 Cilandak, Primadona Townhouse Di Kawasan TB Simatupang

Mereka pun melakukan penempatan investasi pada DIRE Simas Plaza Indonesia, dan juga pembelian saham PT Plaza Indonesia Mandiri (PIM). Dari aksi korporasi itu saja, perusahaan membukukan keuntungan senilai Rp 864,86 miliar. Selain itu, perusahaan membukukan penghasilan lain-lain senilai Rp 472,08 miliar pada tahun lalu.

Sedangkan pada 2018, BSDE justru mencatat beban dan lain-lain sebesar Rp 467,61 miliar. Saham BSDE pun tercatat naik hingga 23,33% menjadi Rp 740 per saham. Saham BSDE ditransaksikan hari ini sebanyak 44,33 juta unit saham dengan nilai transaksi Rp 31,45 miliar.

BACA JUGA :   2.405 Mahasiswa Perguruan Tinggi di Lampung Mengikuti Workshop Konstruksi

Sedangkan SMRA membukukan laba bersih tahun lalu senilai Rp 514,98 miliar atau tumbuh hingga 14,77% dibanding 2018 yang senilai Rp 448,7 miliar. Laba bersih perusahaan mampu tumbuh karena pendapatannya naik 4,95%, dari 5,66 triliun pada 2018 menjadi Rp 5,94 triliun pada tahun lalu.

Kenaikan pendapatan ditopang oleh bisnis properti perusahaan, dengan hasil penjualan rumah sepanjang 2019 mencapai Rp 2,22 triliun, tumbuh hingga 22% secara tahunan dari 2018 sebesar Rp 1,82 triliun. Saham SMRA pun pada perdagangan Jumat (27/03/2020), ditutup meroket 7,5% menjadi berada di harga Rp 430 per saham.

BACA JUGA :   Resmikan Rumah Contoh, The Sanctuary Collection Diserbu Pembeli

Saham ini ditransaksikan dengan volume sebanyak 113,13 juta unit saham dengan nilai transaksi mencapai Rp 49,02 miliar. (Artha Tidar)

Check Also

rumah

Evaluasi Penyaluran FLPP, 30 Bank Pelaksana Berkinerja di Atas 70% Dari Target

PEMBIAYAAN – Jelang akhir tahun 2020, Kementerian PUPR melalui Pusat Pengelolaan Dana Pembiayaan Perumahan (PPDPP) …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 174

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link