Property & Bank

Kolaborasi Kota-Manusia, No One’s Perfect?

kolaborasi
Buku karya Advokat Muhammad Joni, S.H., M.H

Propertynbank.com – Buku yang dalam gengaman tangan dan sorotan mata pembaca ini,   adalah buku yang nyaris ambruk tak selesai, walau sudah berkompilasi  dalam aras pemikiran dan  terserak dalam berbagai naskah hardcopy pun digital. Namun, demi menghargai waktu, kata-kata yang berasal  dari rizki akal sehat, saya berusaha tabah  terus menghentakkan jemari di tuts-tuts “QWERTY” papan ketik laptop merah. Di bawah komando perintah    akal budi,  ingatan dan imajinasi yang tersedia,  walaupun terus dibayangi  watas waktu: deadline.

Maka jadilah buku kompilatif ini. Sebagai wujud berjanji menjaga etika. Yang  tak hendak  meremehkan kata-kata.  Dan,  tentu saja  energi gagasan.  Yang terpancar kepada  tubuh buku –yang pernah disiarkan pada majalah/media cetak dan media online:  Real Estat Indonesia, Property & Bank, Indonesia Housing, Realestat.id, Koridoronline.com, Transindonesia.co, Kabarproperti.id, dan lainnya.

Syukurnya,  my ’&’ (istri saya)  Advokat Ina Aie Tanamas, S.H., dan kedua anak saya terus menyuarakan  kata-kata bertenaga dan senyuman yang menggelorakan  pabrik semangat. Begitulah suasana batin dan turun naik proses kreatif menyiapkan buku alakadarnya ini.

Segenap esai-tulisan dalam kandungan buku ini, berusaha dirangkum dalam satu tema  Kolaborasi Jakarta Habitat. Tendensi maupun isinya  tidak  bermaksud  mengajari,  apalagi menukangi  “trilogi” Gagasan, Narasi, dan Karya –ikhwal Kolaborasi Jakarta Habitat.  Namun, lebih tepat hendak memahami, menyelami, dan mengoleksi butir-butir mutiara pelajaran perihal perumahan dan perkotaan. Pun,  bermaksud tulus memberikan apresiasi atas ikhtiar transformasi Jakarta.

Sekali lagi,   buku ‘Ayat-Ayat Kolaborasi Jakarta Habitat’ ini hendak menikmati  saripati Gagasan, Narasi, dan Karya. Yang  wujud sebagai kebijakan publik dan tindakan nyata. Ikhtiar transformasi  Jakarta.  Tersebab itu, patut  buku ini berusaha mencerna  bagaimana Anies Rasyid Baswedan selaku Gubernur Provinsi DKI Jakarta, dan berserta Wakil Gubernur,  bertindak nyata maupun  menurunkan tandatangan  kebijakan sosial  Kolaborasi Jakarta Habitat.  Tentu bukan kebijakan yang diturunkan semberono, namun setelah bergelut  dengan gagasan, diuji dengan informasi dan data, aspirasi dan masukan,  juga beragam analisa. Yang kenyang dengan pertimbangan, bahkan  kesulitan, beban, tantangan, walau tetap menyeruakkan  optimisme, keberanian, pemihakan, dan loyalitas kepada agenda: ‘Bangun Kotanya, Bahagiakan Warganya’.

Sebab itu,  penulis berselera ketika menuliskan  ikhwal kampung susun –kosakata baru yang tak menihilkan keadilan sosial atas kesejahteraan perumahan—, hak atas kota  yang disajikan dalam beberapa tulisan.   Selebihnya, seperti halnya  “trilogi” pembangunan Jakarta yang bertumpu  Gagasan, Narasi, dan Karya, buku sederhana ini hendak  mentransmisikan ingatan dan imajinasi, betapa  pentingnya investasi pada perumahan dan perkotaan dalam perubahan, ya.. sebut saja: housing and urban in transformation. Seperti halnya agenda Urban 20 (U20) Mayors Summit 2022 yang membahas gagasan ‘Prosperous and Circular Cities: Investing in Urban Transformation’.

Saya bertransformasi karena buku. Tercerahkan Kitab.  Patik  terpukau dengan  misi buku   sebagai “perkakas”   yang mentransmisikan  ingatan dan imajinasi,  seperti  kata-kata bertenaga milik  Jorge Luis Borges  –yang tak hendak saya remehkan—walau  tak pernah bersua. Katanya,  “Dari berbagai instrumen manusia, tak syak lagi yang paling mencengangkan adalah buku. Yang lain adalah perpanjangan tangan ragamu. Mikrospkop dan teleskop adalah perpanjangan penglihatan; telepon perpanjangan suara; lalu kita memiliki bajak dan pedang, perpanjangan lengan.  Namun buku  berbeda; buku adalah perpanjangan ingatan dan imajinasi”.

kolaborasi
Advokat Muhammad Joni, S.H., MH., praktisi hukum properti dan Ketua Konsorsium Nasional Perumahan Rakyat (Kornas Pera)

Majelis Pembaca yang bersemangat,  tentu banyak kelemahan dan kekuragan buku ini.  Sebab itu, penulis tidak nekat menggunakan diksi ‘hukum’ ataupun ‘pasal’ untuk judul  buku ini, cukup hanya sebagai ‘ayat-ayat’ saja.  Kalau pun kata-kata toleran bahwa: ‘tak ada buku yang sempurna, cuma ada buku yang siap’, namun penulis mohon maaf dan maklum majelis pembaca,  serta tidak tergoda hendak mengeluarkan tanduk atas lontaran kritikan, bertubi-tubi eksepsi, maupun tikaman falsifikasi.  Walaupun  frasa ‘No One’s Perfect’  bisa diandalkan manusia penulis  dan penulis manusia,  namun itu bukan dalil yang hendak saya  ambil alih  untuk meremehkan kesungguhan,  dan  tak hendak ugal-ugalan menihilkan presisi.   “Ilmu saya cuma sedikit/  Tak bisa bedakan mana koma mana titik/ Mana sutera mana batik”. “Maaf atas sang khilaf, ampun untuk yang tak santun”. No One’s Perfect? Bacalah ayat-ayat!

Ketika menuntaskan paragraf akhir ini,  patik sejenak  keluar ruangan. Mencari sapuan angin. Menikmati sepotong malam bakda  Isya (Jam 21:06,  tanggal 12 Oktober 2022),  dengan hawa udara yang rada sejuk, mengecup  suasana lembut-basah sisa hujan Magrib barusan. Berikut  binar cahaya lampu-lampu penerang jalan yang berjejer di Jalan RP. Saroso, Menteng, Jakarta Pusat.  Alhamdulillah, buku sederhana ini: pun siap pun tak siap, musti siap disajikan.

Dari  anak Langkat musyafir bahagia. Dari kredo-feat-tondi: ‘lawyering with heart’. Dari Apresiasi Warga, untuk Transformasi Jakarta, 12 Oktober 2022. Tabik. (Advokat Muhammad Joni, S.H., M.H.).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *