Property & Bank

Knight Frank Prediksi Pertumbuhan Properti di Tahun 2024 Tetap Positif

kadin, smart city, pertumbuhan properti
Kawasan perumahan dan perkantoran

Propertynbank.com – Memasuki tahun 2024, warna-warni dinamika pertumbuhan ekonomi dan politik dalam negeri mengirimkan pesan optimis, sekaligus kewaspadaan dalam pertumbuhan properti di Indonesia.

Risiko geopolitik dari kondisi global terus membayangi terakumulasi dengan berbagai tantangan domestik, kondisi ini berdampak pada pergerakan investor, baik untuk properti komersial maupun properti residensial, yang cenderung wait and see hingga ada kepastian hasil penyelenggaraan pemilu.

Pemulihan ekonomi setelah pandemi yang digulirkan juga harus melalui berbagai tantangan, mulai dari peningkatan inflasi, peningkatan suku bunga dan kenaikan BBM. Di tengah tantangan tersebut pemerintah menyiapkan sejumlah strategi untuk menjaga pertumbuhan industri properti, salah satunya insentif PPN DTP yang dirilis kembali akhir tahun lalu, mampu memberikan pesan dukungan untuk pertumbuhan properti yang positif.

Baca Juga : Suku Bunga Naik Tak Pengaruhi Sektor Properti di Tahun 2024

Di akhir tahun lalu, Knight Frank Indonesia melakukan survei untuk mendapatkan pandangan dari para pemangku kepentingan dalam menatap pertumbuhan sektor properti di tahun 2024. Berikut ini beberapa temuan dari hasil survei yang telah dirangkum oleh Knight Frank Indonesia :

Pertumbuhan Ekonomi Indonesia & Antisipasinya

Pertumbuhan ekonomi diperkirakan stabil dengan potensi terus tumbuh, meski tetap harus waspada ditengah kondisi ekonomi dan geopolitik global saat ini. Beberapa risiko utama di tahun 2024 yang perlu diantisipasi dalam menjaga Pertumbuhan Ekonomi, diantaranya : dampak pemilu, potensi kenaikan suku bunga, dan kenaikan inflasi.

Perkiraan Pertumbuhan Properti

Prediksi pertumbuhan properti tahun 2024 diwarnai dengan asumsi tetap akan tumbuh, berdasarkan asumsi dari para pemangku kepentingan. Sebagian besar para pemangku kepentingan (67%) optimis bahwa sektor properti akan mampu menjawab tantangan ekonomi di tahun 2024.

Sementara itu, insentif PPN DTP dinilai memberi dampak positif dalam pertumbuhan properti di akhir tahun 2023, setidaknya 73% menyatakan hal tersebut.

Baca Juga : Tak Terpengaruh Tahun Politik 2024, Sektor Properti Yang Bidik End User Masih Prospektif

Subsektor residensial (rumah tapak) diperkirakan akan terus tumbuh walaupun ada kekhawatiran terhadap suku bunga. Sebaran perkembangan tren dari subsektor properti yang kami temukan sebagai berikut;

Meningkat : Rumah Tapak, Industri dan Pergudangan
Stabil : Ritel, Hotel
Stagnan : Apartemen Strata, Resor Vila dan Perkantoran
Peluang dan Tantangan Tahun 2024

Jakarta, IKN, Bali, Surabaya dan Tangerang, menjadi Top 5 Cities yang dinilai akan memiliki prospek untuk pertumbuhan properti tahun ini. Sementara itu, sektor Energi Terbarukan, Logistik, dan Ecommerce dipercaya sebagai sektor bisnis yang memiliki daya ungkit positif terhadap pertumbuhan properti tahun ini.

Namun, para pemangku kepentingan mengingatkan bahwa, resesi global, kenaikan suku bunga dan perubahan kebijakan dari pemerintah yang baru diperkirakan akan menjadi tantangan dalam pertumbuhan properti di tahun ini.

Baca Juga : Digitalisasi Jurus Ampuh Jaga Pertumbuhan Pembiayaan Sektor Properti

Country Head Knight Frank Indonesia, Willson Kalip menyebutkan bahwa, pertumbuhan properti di tahun 2024 akan diwarnai dengan tumbuhnya tren-tren baru yang menyesuaikan dengan dinamika pasar properti, seperti kehadiran green building dan digitalisasi pemasaran yang semakin marak untuk menangkap konsumen milenial.

“Sejalan dengan itu, pengembangan infrastruktur di luar Pulau Jawa mendorong pertumbuhan properti yang lebih baik di luar Pulau Jawa, diikuti dengan inovasi dan diversifikasi produk yang menjadi navigasi yang terus diperlukan untuk memenuhi kebutuhan pasar properti saat ini,” pungkas Willson Kalip.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *