Thursday , 24 October 2019
Home / Properti / Apartemen & Perhotelan / Progres 90%, Intiland Segera Selesaikan Pembangunan The Rosebay Surabaya

Progres 90%, Intiland Segera Selesaikan Pembangunan The Rosebay Surabaya

the rosebay
Direktur Marketing Intiland Wilayah Surabaya, Harto Laksono dan Pimpinan Proyek The Rosebay, Harijono Handoko memantau progres pembangunan The Rosebay

HUNIAN VERTIKAL – PT Intiland Development Tbk (Intiland;DILD) terus melakukan pengembangan produk-produk properti di kota Surabaya, Jawa Timur. Perseroan mendapatkan kemajuan pesat dalam pembangunan hunian eksklusif The Rosebay yang berlokasi di kawasan perumahan Graha Famili surabaya.

Direktur Marketing Intiland untuk wilayah Surabaya Harto Laksono menjelaskan progres pembangunan The Rosebay sudah sudah mencapai 90 persen. Perseroan saat ini memasuki tahapan penyelesaian akhir dan akan segera masuk tahapan pekerjaan interior. “Kami proyeksikan unit-unit The Rosebay bisa mulai serah terima mulai triwulan keempat tahun ini,” ungkap Harto dalam keterangan tertulisi.

BACA JUGA :   Cimanggis City Optimis Raih Rp 15 M di IPEX 2018

Perseroan optimistik pembangunan The Rosebay dapat selesai tepat waktu. Tahapan pekerjaan saat ini fokus pada penyelesaian eksterior serta interior bangunan, mulai dari pemasangan kaca pada fasad, pemasangan panel dan plafon pada area koridor, serta penyelesaian fasilitas kolam renang dan gym.

The Rosebay merupakan pengembangan hunian vetikal berkonsep low-rise residential yang dikembangkan perseroan di kawasan terpadu dan prestisius Graha Famili Surabaya. Menempati lahan seluas satu hektar, hunian yang terdiri dari tujuh blok dengan ketinggian bervariasi ini menawarkan pemandangan lanskap lingkungan yang indah dan dekat padang golf.

BACA JUGA :   Provident Resmikan Marketing Gallery Papinka Valley

Harto Laksono menjelaskan bahwa unit-unit hunian di The Rosebay ditawarkan secara terbatas. Total dari tujuh blok yang dikembangkan tersebut hanya menyediakan sebanyak 229 unit yang terbagi dalam dua tipe. Tipe dua tempat kamar denngan luas ruangan mulai 75 meter persegi dan 79 meter persegi. Sementara tipe tiga kamar tirur memiliki luas ruangan mulai 120 meter persegi dan 138 meter persegi. “Selain dua tipe tersebut, kami menyediakan unit-unit khusus di lantai dasar yang memiliki area taman selakyaknya rumah tapak,” ujarnya lebih lanjut.

Dirancang sebagai hunian yang menawarkan banyak keunggulan, The Rosebay mendapat sambutan cukup baik dari masyarakat. Dari total unit yang tersedia, perseroan sukses memasarkan sebanyak 70 persen dengan harga per unit mulai Rp2,4 miliar.

BACA JUGA :   Upaya Pemerintah Cina Stabilkan Pasar Properti

Harto Laksono mengungkapkan bahwa saat ini konsumen terbesar  merupakan para penggunan akhir (end user) yang memerlukan rumah untuk ditempati sendiri. Sementara para investor properti dinilai masih cenderung mengambil sikap wait and see, menunggu momentum perbaikan kondisi perekonomian dan investasi.

Perseroan berharap beragam insentif kebijakan di sektor properti yang diguyurkan pemerintah mampu mendorong dan menjadi stimulus pertumbuhan industri. Kebijakan tersebut seharusnya memberikan momentum bagi konsumen dan masyarakat luas untuk kembali melakukan pembelian atau investasi.

BACA JUGA :   Tahap 1 Kawana Golf Residence Terjual 90%

“Kami berharap pasar dapat merespon dengan cepat. Beberapa kebijakan baru sangat bagus dan menguntungkan konsumen, seperti penghapusan pajak progresif,  perubahan aturan pajak barang mewah, penurunan tingkat bungan, hingga terbaru kebijakan Bank Indonesia untuk mendorong penuruhan uang muka kredit properti,” kata Harto Laksono.

Check Also

Jokowi Resmi Umumkan Kabinet, Lima Menteri Merupakan Peraih IPBA

NASIONAL – Presiden RI (2019-2024) Joko Widodo pagi ini, Rabu (23/10) resmi mengumumkan nama-nama menteri …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 165

Klik Disini
Cover Majalah Property&Bank edisi 165
close-link