Monday , July 6 2020
Home / Nasional / Ekonomi / Lebih Rendah Dari Proyeksi, Ekonomi RI Kuartal II-2020 Minus 3,1 Persen

Lebih Rendah Dari Proyeksi, Ekonomi RI Kuartal II-2020 Minus 3,1 Persen

Menteri Keuangan Sri Mulyani. (poto kumparan.com)

EKONOMI – Pertumbuhan ekonomi negatif di Indonesia tampaknya menjadi kenyataan pada kuartal II tahun 2020 ini.

Pemerintah memperkirakan pertumbuhan ekonomi negatif pada kuartal II tahun ini yang tinggal tersisa beberapa hari, sebesar -3,1%. Angka pertumbuhan ekonomi negatif ini lebih rendah dibandingkan dengan proyeksi awal.

BACA JUGA :   Sentul City Luncurkan Dua Klaster Baru

Saat itu, pemerintah memakai skenario terburuk yakni pertumbuhan minus 0,4% ataupun minus 2,6%. Pertumbuhan ekonomi negatif tahun ini terburuk dalam sejarah Indonesia semenjak krisis ekonomi 1998 silam.

Sebagai catatan saat krisis ekonomi 1998 pertumbuhan ekomomi Indonesa sempat terpuruk karena mengalami pertumbuhan ekonomi negatif hingga minus 13,13%. Karena itulah Pemerintah menyadari saat ini harus bekerja ekstra keras agar ekonomi sepanjang tahun ini tidak mengalami pertumbuhan ekonomi negatif bahkan resesi.

BACA JUGA :   Virtual Office dan Co-Working Place Jadi Alternatif Perkantoran di Jakarta

Saat ini pertumbuhan ekonomi Indonesia bergantung pada efektivitas penanganan pandemi Covid-19 agar tidak terus bertahan di level pertumbuhan ekonomi negatif. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meramal, pertumbuhan ekonomi negatif pada kuartal II-2020 sebesar -3,1%.

Menurut Menkeu, kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) memberi tekanan sehingga terjadi pertumbuhan ekonomi negatif di dalam negeri pada April dan berlanjut makin parah pada Mei 2020. Namun, Menkeu optimistis pertumbuhan ekonomi negatif tak terjadi lagi, dan pada kuartal III-2020 ekonomi Indonesia bisa menuju level 0%.

BACA JUGA :   Terjual 70%, Bailey’s Lagoon, Ciputat Mulai Dibangun

Lalu segera kembali positif pada kuartal IV 2020. “Kami menjaga agar ekonomi di tahun ini tidak mengalami resesi karena ada pemulihan di kuartal III dan IV. Saat ini kami masih menggunakan proyeksi (pertumbuhan ekonomi) minus 0,4% sampai 2,3% di tahun ini,” kata Sri Mulyani, pada Selasa (16/06/2020).

Dengan realisasi pertumbuhan kuartal I-2020 sebesar 2,97%, lalu pertumbuhan ekonomi negatif sebesar -3,1% kuartal II-2020 dan pertumbuhan ekonomi stagnan 0% di kuartal III-2020 , maka pemerintah setidaknya harus mengejar pertumbuhan ekonomi 2,43% pada kuartal I,V agar pertumbuhan ekonomi sepanjang tahun bisa berada di level 2,3%.

BACA JUGA :   Dukung Sektor UMKM, Bank DKI Salurkan Kredit Untuk 250 Wirausahawan

Salah satu andalan pemerintah guna menghindari pertumbuhan ekonomi negatif sepanjang tahun, adalah program pemulihan ekonomi nasional (PEN) dengan anggaran mencapai Rp 695,2 triliun. Walaupun realisasi sampai dengan bulan Mei 2020 masih minim.

Staf Khusus Menkeu Bidang Kebijakan Fiskal dan Makro Ekonomi Masyita Crystallin menabahkan sektor usaha yang sebelumnya menyumbang pertumbuhan ekonomi negatif seperti perdagangan, pariwisata, dan transportasi akan kembali pulih seiring dengan hidupnya kembali aktivitas ekonomi.

BACA JUGA :   Sertifikasi, Senjata Broker Hadapi MEA

“Selain itu, juga sektor yang berhubungan dengan internet,” kata Masyita pada Rabu (17/06/2020). Di sisi lain, pemerintah mempercepat penyaluran bantuan sosial untuk mengungkit kembali konsumsi masyarakat guna mencegah berlangsungnya pertumbuhan ekonom negatif.

Sebab, dari total anggaran perlindungan sosial sebesar Rp 203,09 triliun, baru 28,63% yang terealisasi. Kepala Ekonom Bank Mandiri Andry Asmoro mewanti-wanti, jika  Indonesia belum aman dari pertumbuhan ekonomi negatif karena ada risiko gelombang kedua Covid-19 di China dan mengancam mitra dagangnya, termasuk Indonesia.

BACA JUGA :   Viva By Crown Sydney Siap Dihuni

Proyeksi Andry, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020 ini hanya sebesar 0,2%, dengan pertumbuhan ekonomi negatif di kuartal II, lalu berlanjut pada kuartal III-2020 proyeksi pertumbuhan ekonomi masih negatif 0,19%, dan kuartal IV-2020 baru mengalami pertumbuhan ekonomi positif 1,62%.  (Artha Tidar)

Check Also

CIMB Niaga Syariah

CIMB Niaga Syariah dan YPI Al-Azhar Sediakan Program Pembiayaan Edu Xtra

INFO PERBANKAN – Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Telah Terbit

MAJALAH
PROPERTY&BANK
EDISI 171

Klik Disini
Dapatkan Versi Digital Majalah Property&Bank Di Playstore Dan IOS.
close-link