Property & Bank

Turunkan Tarif Sewa Kantor, Strategi Pemilik Gedung Agar Penyewa Tak Pindah

kantor
Kawasan perkantoran di DKI Jakarta

Propertynbank.com – Sejumlah pemilik gedung secara proaktif telah menurunkan tarif sewa kantor. Meskipun proses negosiasi kemungkinan akan mengikuti, pemilik properti kini mempertimbangkan selisih yang wajar antara tarif yang diminta dan tarif sewa kantor yang ditransaksikan.

Harus disadari, persaingan yang ketat tidak dapat dihindari, terutama dalam upaya mempertahankan penyewa yang masa sewanya segera berakhir. Sementara di sisi lain, beberapa pemilik properti secara aktif meyakinkan calon penyewa untuk pindah ke gedung yang lebih berkualitas dengan menawarkan paket dan tarif sewa kantor yang lebih menarik.

Menurut Ferry Salanto, Head of Research Colliers, dalam upaya menarik penyewa, beberapa pemilik gedung bahkan bersedia menanggung biaya awal, yang menjadi pertimbangan penting bagi penyewa yang berpikir untuk melakukan relokasi. Pemilik gedung menyiasatinya dengan menyesuaian tarif sewa kantor.

Baca Juga : Tertinggi di Asia Pasifik, Tingkat Kekosongan Perkantoran di Jakarta Mencapai 26,1 %

“Dengan ruang kosong yang cukup besar, termasuk digedung-gedung yang baru beroperasi, peluang untuk bernegosiasi menjadi lebih kuat, memungkinkan mereka merumuskan strategi dan bernegosiasi untuk faktor-faktor yang menguntungkan dalam menyewa ruang kantor untuk beberapa tahun kedepan,” jelas Ferry Salanto beberapa waktu lalu, dalam keterangan tertulis.

Dikatakan Ferry, menyewakan ruangan yang sebagian telah terisi furnitur juga dapat menjadi pilihan menarik bagi calon penyewa yang bertujuan untuk meminimalisasi biaya di awal. Pengeluaran yang dikeluarkan pada tahap awal seringkali dapat menjadi hambatan, yang menyebabkan kantor pusat perusahaan penyewa dapat menunda persetujuan tarif sewa kantor.

Tarif Sewa Kantor Diawal

Bagus Adikusumo, Head of Office Services Colliers mengungkapkan, salah satu strategi yang dilakukan, para pemilik properti menawarkan solusi amortisasi dengan menyertakan perhitungan biaya awal ke dalam pembayaran sewa bulanan sepanjang periode sewa.

Baca Juga : Tarik Minat Tenant, Perkantoran CBD Jakarta Tawarkan Strategi Menarik di 2023

Bagus Adikusumo menjelaskan, mengingat kondisi yang menantang di pasar kantor pada tahun 2024, kunci bagi pemilik properti adalah tetap fleksibel dan bersedia menyesuaikan diri dengan tuntutan penyewa selama masih dapat diterima. “Di sisi lain, dikarenakan kondisi pasar saat ini masih didominasi oleh pasar penyewa, maka negosiasi yang dilakukan juga seharusnya tetap masuk akal dan merefleksikan kondisi pasar,” ungkapnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *