Property & Bank

Kolaborasi Sumitomo dan GPI Rilis Cluster Morizono di Gardens at Candi Sawangan

morizono
Cluster Morizono di Gardens at Candi Sawangan

Propertynbank.com – Gardens at Candi Sawangan, perumahan skala kota (township) memperkenalkan cluster hunian terbaru bernama Morizono. Ini merupakan cluster ke-10 perumahan yang berlokasi di Jalan Jl. Cinangka Raya, Sawangan, Depok tersebut. Morizono merupakan pengembangan yang berkolaborasi dengan Sumitomo Forestry Indonesia.

Mengusung tagline The Art of Japanese Living yang merupakan konsep hidup ala Jepang, cluster ini mengaplikasikannya mulai dari fasad dan layout bangunan, seperti adanya tatami  (ruang serbaguna) dan engawa (teras), yang terhubung dengan taman belakang rumah, sehingga menciptakan rumah yang asri dan terkesan luas. Selain itu, juga diimplementasikan dengan menunjuk arsitek maupun pengawas konstruksi yang berasal dari Jepang.

Konsep ini juga sesuai dengan penamaan cluster Morizono yang berasal dari dua kata dalam bahasa Jepang, yaitu MORI (Hutan) dan ZONO (Taman). MORI terinspirasi dari sejarah panjang kerjasama antara PT Sumitomo Forestry Indonesia bersama PT Graha Perdana Indah (GPI) di industri kayu.

Baca Juga : Gandeng Sumitomo Forestry, Gardens at Candi Sawangan Siapkan Klaster Berkonsep Jepang

Indra Bachtiar selaku Direktur PT Graha Perdana Indah (GPI) mengatakan, Morizono mengusung konsep Green Living inovatif yang dikelilingi dengan kawasan asri dan berwawasan lingkungan serta dilengkapi berbagai perangkat pendukung Smart Home system seperti; Solar Panel, Smart Door Lock, CCTV Outdoor, Smoke Sensor, Alexa Voice Assistant, Smart Light Switch, Smart Doorbell, Smart CCTV Monitoring, Motion Sensor serta Smart Contact Sensor.

Dikatakan Indra, Motion Sensor dipergunakan untuk mendeteksi adanya gerakan dan memberikan notifikasi ke aplikasi serta memicu sistem otomasi yang dapat diatur melalui aplikasi smart home. Dengan demikian, selain berfungsi sebagai sistem keamanan, perangkat pendeteksi gerakan ini juga dapat membuat  penggunaan listrik di rumah menjadi lebih efisien.

Indra menambahkan, Cluster Morizono nantinya juga memiliki fasilitas clubhouse eksklusif sekaligus menjadi cluster pertama di kawasan Gardens at Candi Sawangan yang dilengkapi clubhouse di dalam kawasan dengan fasilitas Smart Gate, Mushola, Kolam Renang dan 24 Hours Security.

“Hal lainnya yang membanggakan, Morizono telah mengantongi Sertifikat EDGE (Excellence in Design for Greater Efficiencies) , yaitu sertifikat yang diberikan oleh International Finance Corporation (IFC) untuk bangunan yang telah memenuhi syarat desain dan konstruksi berkelanjutan,” jelas Indra Bachtiar dalam keterangannya, dikutip Jumat (24/11/2023).

Baca Juga : Gardens at Candi Sawangan Luncurkan Cluster Rivergate, Harga Mulai dari Rp 700 Jutaan

Morizono tidak hanya mendapat pencapaian sertifikasi EDGE biasa, melainkan EDGE ADVANCE, dimana tingkat ADVANCE ini diperoleh dari pencapaian pengurangan energi diatas 40%.

“Sejalan dengan moto Morizono yaitu Harmony with Nature, dengan adanya sertifikasi EDGE ADVANCE preliminary ini, Cluster Morizono telah terverifikasi mampu mengurangi penggunaan energi hingga 68%, konsumsi air hingga 25%, serta upaya dekarbonisasi dari penggunaan material bangunan ramah lingkungan sehingga mampu menghemat embodied carbon pada material hingga 24%.  oleh karena itu dengan tinggal di Morizono, Anda membantu membuat bumi menjadi tempat yang lebih baik,” tegas Indra.

Pilihan Unit Cluster Morizono

Cluster Morizono dikembangkan di atas lahan seluas 5,6 hektar yang merangkum sebanyak 38 unit shophouse dan 309 unit rumah, dengan tiga tipe berdasarkan luasan yaitu; Tipe Sumire 6×14 (LB 88 m2 / LT 84 m2), Tipe Ayame 7×14 (LB 109 m2 / LT 98 m2) dan Tipe Kaede 8×14 (LB 129 m2 / LT 112 m2) serta  2 tipe Shophouse yaitu shophouse 2 lantai 7×15 (LB 90 m2 / LT 75 m2) dan 3 Lantai 7×15 (LB 135 m2 / LT 75m2. Sumire, Ayame dan Kaede terinspirasi dari nama pohon atau bunga dalam bahasa Jepang.

Sedangkan harga yang ditawarkan mulai dari Rp1,5 miliar, dengan berbagai macam penawaran menarik seperti subsidi biaya KPR, BPHTB, AJB, PPN dan gratis biaya langganan internet selama 1 tahun. Pembangunan Morizono direncanakan akan dilakukan pada Maret 2024 dan serah terima secara bertahap pada 2025 mendatang.

Baca Juga : ISPI Group Luncurkan Sva Casa Sawangan, Harga Mulai Rp 1,4 Miliar

Rumah-rumah yang dikembangkan di Morizono merupakan tipikal rumah 2 lantai yang dilengkapi dengan 3 sampai dengan 3+1 kamar tidur, living room, ruang makan, dapur dan balkon. Morizono menargetkan para pembeli rumah pertama dari kalangan milenial dan Generasi Z yang menginginkan tinggal di pemukiman asri berkonsep ramah lingkungan, modern dan lengkap dengan berbagai fasilitas penunjangnya.

Sementara itu, Fumihide Nakatsu yang merupakan Vice President of Sumitomo Forestry Indonesia, menuturkan, dengan tinggal di Morizono maka penghuni dapat merasakan pengalaman hidup yang lebih baik dan dekat dengan alam “Dengan segala kemudahan baik fasilitas yang lengkap, lokasi yang strategis,  dan bangunan yang tersertifikasi, Saya berharap, Morizono dapat memberikan pengalaman dan kualitas hidup yang lebih baik bagi seluruh penghuninya,” tutur nya.

Township Berwawasan Lingkungan

Gardens at Candi Sawangan merupakan kawasan hunian skala kota mandiri seluas 250 hektar yang berlokasi di selatan Jakarta tepatnya di kawasan Sawangan. Hunian modern berwawasan lingkungan ini hadir sebagai pemukiman asri berkonsep ramah lingkungan dan dilengkapi berbagai fasilitas penunjang gaya hidup terpadu bagi para penghuninya. Hingga saat ini Gardens at Candi Sawangan sudah dihuni lebih dari 1000 kepala keluarga.

Gardens at Candi Sawangan juga berlokasi strategis karena memiliki akses yang mudah dijangkau, diantaranya; hanya selangkah dengan pintu tol Serpong – Cinere Ruas Serpong – Pamulang, yang merupakan bagian dari Jakarta Outer Ring Road 2 (JORR 2). Melalui akses  ini, perjalanan menuju Bandara Soekarno Hatta dapat ditempuh dalam waktu kurang dari satu jam.

Baca Juga : Premier Qualitas Indonesia Rilis Proyek ke 25 Premier Promenade Sawangan

Sementara, akses lainnya melalui ruas Jalan Tol Depok – Antasari yang telah beroperasi sejak pertengahan tahun 2020 lalu. Gardens at Candi Sawangan juga dekat dengan berbagai fasilitas umum seperti pusat perbelanjaan, sekolah, universitas, komersial area, serta rumah sakit.*

Sebagai informasi, sejak tahun 1691, Sumitomo Forestry mulai beroperasi sebagai perusahaan yang mengelola hutan di sekitar tambang tembaga Besshi, Jepang. Saat ini, Sumitomo Forestry telah memiliki dan mengelola sekitar 290.000 hektar di Jepang dan di luar negeri, diantaranya terdapat 172.000 Ha hutan di Indonesia yang berlokasi di Kalimantan Barat, selain itu, Sumitomo Forestry juga mulai mengembangkan real estate, apartemen, dan bangunan komersial di Amerika, Australia dan di Asia Tenggara, dengan total penyerahan rumah dan apartemen pada tahun 2022 mencapai lebih dari 22.000 unit.

Sementara GPI adalah perusahaan developer properti asal Semarang yang telah mengembangkan berbagai proyek perumahan, mixed-use development dan lapangan golf. Kedua belah pihak telah menjalin kemitraan selama kurang lebih 32 tahun di industri kayu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *